Wafatnya Imam Husain ibn Ali Ra.




بســـم الله الرحمـن الرحيـم

قال محمد هو ابن تاسك # أحمد ربي الله خير مالك

مصليا على النبي المصطفى # وآله المستكملين الشرفا

اللهم اجعلنا من العلماء الصالحين العاملين ومن عبادك المخلَصين

اللهم اغفر لنا وهب لنا حكما وعلما وملكا لا ينبغي لأحد من بعدنا إنك أنت الوهاب



Bismillah..

Kita mulai dari khalifah pertama Umawi ya, Muawiyah ibn Abi Sufyan, beliau memerintah tahun 41-60 H. setelah Imam Hasan ibn Ali menurunkan diri dan memberikan kekhalifahan kepada Muawiyah dan membaiatnya dengan beberapa syarat, salah satunya nanti jangan sampe itu kepemimpinan sistemnya turun menurun seperti warisan, tapi harus dikembalikan kepada musyawarah umat Islam..

Setelah 10 tahun kepemimpinan Muawiyah, eehhh tiba-tiba beliau menetapkan penerusnya adalah anaknya sendiri (Yazid ibn Muawiyah), tentu dengan beberapa pertimbangan, tapi ini berdampak besar kejadian kejadian selanjutnya..

Tahun 60 H. Muawiyah meninggal dunia, maka dibaiatlah anaknya (Yazid ibn Muawiyah), semuanya membaiat kecuali Imam Husain ibn Ali dan Abdullah ibn Zubair, semoga Allah meridhai mereka..

Naahh saat ini lah..

Naik itu kan Yazid ibn Muawiyyah, nah beliau ingin meminta baiat dari orang orang yang tidak setuju dengannya, salah satunya Imam Husain, tapiiii Imam Husain menolak, kemudian Imam Husain berangkat dari Madinah ke Makkah..

Penduduk Kufah ngirim surat buat Imam Husain supaya beliau datang ke Kufah supaya penduduk Kufah membaiatnya..

Gimana respon beliau?
Beliau mengutus Muslim ibn Uqoil ke Kufah buat liat kondisi Kufah di sana gimana, sambil nunggu Muslim ibn Uqoil pulang, sambil berangkat itu Imam Husain beserta ahli baitnya dan para pendukungnya, walaupuuunnn sebelumnya orang-orang Makkah melarangnya, di antara mereka: Ibn Abbas, Ibn Umar, Jabir ibn Abdullah, dan Abu Said al-Khudriy, dan Ibn Abbas lah yang paaaaaling melarang, beliau sangat khawatir dengan keselamatan Imam Husain, semoga Allah meridhoi mereka..

Berangkatlah Imam Husain beserta rombongan, kisaran 70 orang lah, (ini masih tahun 60 H ya), tidak jauh dari Makkah, mereka bertemu seorang penyair terkenal al-Farazdaq yang baru datang dari Iraq, mereka bertanya kepadanya dan Farazdaq menjawab:

قلوبهم معك وسيوفهم مع بني أمية

"Hati mereka (orang Kufah) sih di pihakmu, cuma pedang mereka di pihak bani Umayyah." 


Meskipun demikian, rombongan tetep aja berangkat ke Kufah..

Di jalan, rombongan dapet kabar bahwa utusan Imam Husain yang pergi ke Kufah (Muslim ibn Uqoil) dibunuh, terus rombongannya ngasih saran ke Imam Husain supaya mereka kembali aja ke Mekkah, buat apa ke Kufah? Bahaya, dan belum tentu nanti bakal ada orang Kufah yang nolong, tapi bani Uqoil (keturunan Uqoil) ga mau kembali, mereka harus tetep berangkat ke Kufah dan mempertanyakan masalah pembunuhan Muslim ibn Uqoil tsb..

Yaaahh begitulah..
Berangkat deh itu rombongan, dan semuanya berakhir pada tahun 61 H. dengan pecahnya Perang Karbala, di mana? Ya di Karbala lah pak hehe, Iraq, ini perang antara tentara Umawi yang dipimpin oleh Umar ibn Saad (4000 pasukan) dengan rombongan Imam Husain yang jumlahnya kisaran 70 an tadi, luar biasa bukan?  Imam Husain beserta rombongan terbunuh semua kecuali 5 orang saja..

Sampailah kepala Imam Husain kepada khalifah Yazid ibn Muawiyah, beliau menangis dan mempertanyakan kenapa Imam Husain harus sampe dibunuh, beliau juga melaknat Ubaidullah ibn Ziyad  (Wali Kufah) atas pembunuhan tsb...

Timbul pertanyaan:
Siapa yang bertanggung jawab atas terbunuhnya Imam Husain?

  1. Jelas, khalifah Yazid ibn Muawiyah salah satunya, beliau kan khalifah, bertanggung jawab atas segala yang terjadi di bawah kepemimpinannya, terus  kenapa beliau ga ngasih instruksi jelas kepada Wali Kufah (Ubaidullah ibn Ziyad) supaya Imam Husain ga dibunuh? Terus setelah peristiwa tersebut, kenapa Ubaidullah ibn Ziyad ga dihukum? diturunkan dari jabatannya lah, dihukum atas perbuatanya lah, tapi ini ngga.
  2. Penduduk Kufah juga, mereka nyuruh Imam Husain dateng ke Kufah tapi malah berpaling dari beliau (kala itu).
  3. Imam Husain sendiri, dengan beliau tidak mendengarkan nasihat dari orang-orang Makkah (Ibn Abbas dll.) dan kabar dari orang yang beliau temui di jalan.
  4. "Arrojul Asysyaithan" (ditulis di buku ini), dia adalah Syammar ibn Dzil Jausyin, dia orang yang pertama menggembor-gemborkan atau memprovokasi supaya Imam Husain dihukum dengan dibunuh, sehingga wali Kufah (Ubaidullah Ibn Ziyad) memerintahkan agar Imam Husain dihukum dengan dibunuh.
    Catatan: Ada juga yang bilang bahwa Ibn Ziyad sendiri yang membunuhnya.
  5. Ubaidullah ibn Ziyad (Wali Kufah), apa bedanya sama Sغammar ibn Dzil Jausyin, kenapa beliau malah ikut sarannya dan tidak menyerahkan perkara besar ini kepada khalifah Yazid ibn Muawiyah.
  6. Umar ibn Saad (pemimpin pasukan Umawi di Perang Karbala), beliau punya kedudukan, terus punya pendapat juga agar Imam Husain tidak dibunuh, cuma beliau takut untuk menentang pendapat wali Iraq (Ibn Ziyad) sehingga beliau diam.

Sehingga dalam kasus ini tidak mutlak khalifah Yazid ibn Muawiyyah yang bersalah, beberapa orang selain beliau pun bertanggung jawab atas peristiwa ini..
Dan tentu bukan "siapakah yang bersalah" yang kita cari dalam sebuah catatan peristiwa, tapi bagaimana kita mengambil pelajaran dari peristiwa yang telah berlalu..

Wallahu A'lam..



Diambil dari buku "dirasat fi attarikh alhadhoroh alislamiyyah" 
tulisan Dr. Muhammad Ali Abdul Hafizh dan Dr. Abdul Muiz Fadhl.
(Diktat Kuliah Universitas Al-Azhar Fk. Dirasat Islamiyyah wal Arabiyyah Lilbanin tingkat pertama, dan Fk. Lughoh Arabiyah syu'bah 'Ammah tingkat ke-dua).  






غفر الله لنا ولكم..

والله تعالى أعلى وأعلم..


Gubuk Belajar Kairo, Dressrosah 
Jumat, 2 Juni 2017
Muhammad Attasiki

Muhammad Irfan Attasiki

Mari membangun peradaban mulia!

luvne.com ayeey.com cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.comnya.com tipscantiknya.com